Anak Rewel Ketika Dibonceng!!

20120813_Mudik_Lebaran_Masih_Jadi_Primadona_9534

Tidak bisa dipungkiri bagi kita terutama yang sudah berkeluarga dan memiliki seorang anak bahkan lebih ketika akan bepergian menjadi kerepotan tersendiri. khususnya bagi biker, kalau punya roda empat sih ‘no problemo’. Lha kalau punya cuma roda dua mau tidak mau kita harus memberikan sedikit ruang bagi anak kita. biasanya sih dibonceng di tengah antara si bapak dengan si ibu. kalau anaknya dua satu ditaruh di depan, satunya di tengah. secara safety ya wes ora safety. beban menjadi berat bagi pengemudi. belum lagi ketika anak rewel dan nangis (terutama yang masih balita)… wes ora bakal konsen ke jalan yang ditempuh.

Bonceng berdiri

Ilustrasi. Jangan ditiru walaupun oleh profesional sekalipun!!😀

Terkadang beberapa orang tua termasuk Ysa (pernah sekali) mengakalinya dengan mendirikan anak di belakang. Strategi yang cukup berhasil untuk menenangkan tangisan si anak. Namun sangat tidak safety. suatu kali Ysa pulang dari mudik dari Banyuwangi ke Bali. Perjalanan yang jauh membuat anak Ysa rewel dan nangis ora ketulungan. Di iming-imingi apapun ora nurut blas😦 , padahal jalanan lagi rame karena banyak juga arus balik ke Bali. so dengan terpaksa Ysa meluluskan saran istri supaya anak Ysa dibonceng sambil berdiri. Motor pun terpaksa berjalan pelan,  hanya sekitar 30-40 kpj. sampai akhirnya tiba di lampu merah Ysa bilangin ke anak Ysa, “Ti turun, ti…… Nanti ada Pak Polisi, Sakti dipanggil Pak Polisi lho. Sakti nanti ditinggal sama pak polisi aja wes”. Sakti (anak Ysa) bukannya malah nurut tapi malah nguamuk😀 … dia bilang ” ndak mau.. ndak mau…” (setengah mewek mau nangis).  Ysa coba terus menakut-nakuti berharap Sakti mau turun. eh tetep aja, malah sekarang nggak pake bilang ‘nggak mau’, tapi langsung ‘teplakkkk.. teplokk…teplakkkk.. teplokk…’ Helm Ysa dipukulin ama tangan si Sakti, kayak orang nabuh rebana😀 . Sebenarnya sih sakit juga enggak, tapi pas di lampu merah dan semua pada berhenti, jadi deh aksi si Sakti jadi tontonan pengendara lainnya. Semua pada tersenyum dan tertawa melihat aksi anak Ysa ‘tabuhan helm’…. pas mika kaca helm Ysa bening… wes jan malu beneran. dalam hati Ysa .. “wuasseemmm isin aku rek, ya wes lah aq yang ngalah kali ini. Sakti menang wes”. terpaksa Ysa biarkan Sakti tetap bonceng berdiri. tapi untungnya tak lama dia mau duduk lagi karena kecapekan berdiri.

Bajaj

Setelah kejadian itu di rumah sebelum pergi kemanapun, Ysa selalu minta janji dulu ke Anak Ysa untuk memakai helm, duduk di tengah, dan nggak boleh berdiri. kalau tidak mau ya tidak jadi pergi!!! wes titik….. Alhamdulillah akhirnya sampai sekarang Sakti sudah mau menuruti apa kata Ysa untuk tidak lagi dibonceng sambil berdiri. Malah ketika ketemu sama pengendara lain yang membonceng anaknya sambil berdiri, si Sakti nyeletuk sendiri “Ooo.. G’ oleh itu bdili-bdili… nnti ada pak olisi dimlahin lho”😀 Ysa tersenyum lucu melihat omongannya sekaligus lega akhirnya dia sudah bisa menilai mana yang boleh mana yang tidak walaupun usianya masih kecil. Sukurlah…. Mungkin memang sulit membimbing anak kita dalam hal apapun. Namun ketika kita memberikan pemahaman di waktu yang tepat disertai penjelasan yang mudah dimengerti oleh anak seusia mereka.  Ysa yakin pasti lama kelamaan si anak akan mengerti mana yang boleh mana yang tidak. yah walaupun terkadang agak keras untuk mendisiplinkan mereka. namun itu semua demi kebaikan mereka kelak. Semoga bermanfaat, Maturtengkyu sudah mampir.

14 thoughts on “Anak Rewel Ketika Dibonceng!!

  1. hahaha..anaknya jagoan banget gan..pake teplakteplok helm ayahnya ya..hehe…lebaran besok ayo mudik bareng gan..tp cuma sampe pelabuhan aja..abis tuh ente ke timur..ane ke barat melanjutkan perjalanan ke barat mencari kitab suci di sidoarjo..hehehe

    • g’ naik sayap terbang ta bro (Wings air). mudik pake sayap mengepak 250 nih?😀
      boleh aja mudik bareng.. tapi biasanya ane H-1 sore br mudik. coz g sanggup ama antrian di plabuhannya. kasihan anak ane mas bro😀

      • wah klo naik sayap terbang takut nyemplung di laut lagi masbrai..haha..wah ane H-2 masbrai..ga pernah ngantri..karena ane bergkat jam 2 siang nyampe pelabuhan seblum magrib..petugas pelabuhan sering kasih ane info klo tiap tahun rame2 nya itu jam 7 mlm katas sampe siangnya jam 11..klo sore jam 2 sampe magrib sepi sepinya walau h- berapapun..hehe..kmren ane sampe gada pemeriksaan surat2..lgsg joss nempllok di kapal..:)

      • walah malah ane g bgtu ngerti jam-jamnya. emang harus beda mindsetnya. orang pada mudik berangkat subuh ato sore. jd nyampe plabuhan jam 7-8 pagi keatas atau 7-8 malam… nice info, boleh dicoba nih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s